Cerita pengalaman solo traveling ke Eropa

Sunday, November 25th, 2018 - Eropa
Advertisement
advertisement

Sebenernya kalo di hitung pergi solo traveling masih bisa hitungan jari sih, masih belum se-master temen2 disinilah, trip kemarin ke eropa benar-benar sendiri dari awal sampai akhir (biasa sih ada barengan misal pergi satu pesawat sama teman yang kenal, kali ini ga ada, berbekal dari tiket gratisan dari scoot, yang saya ambil adalah PP Jakarta-Athens) .. kok bisa gratis silahkan check fb scoot ya … ikutin kuis2nya.. tp ingat ini LCC.. bagasi bayar! Kecuali kabin free

Kalo ditanya kok berani?
Jawabannya ngga πŸ˜‚ , rasa takut pasti ada, kalau saya berani, saya ga banyak tanya ketika tau akan sampai ketempat baru itu malam gelap gulita (sudah masuk winter jam 7 malam juga sudah sepi)

Sedikit tips dari saya bila solo traveling

1. Jika kamu sampai tujuan baru yang blum pernah di kunjungi dan sampai sana dalam waktu malam (sdh gelap) , pilih penginapan yang dekat dengan stasiun atau kalau perlu pas kamu turun itu tempat mudah di cari (minusnya tempat ini pasti harganya tidak murah)

2. Jika solo traveling, lebih baik bawaan kamu jangan banyak tentengan, sebenernya koper saya yang 25 inch dengan berat 20kg lebih, saya sebenernya ga kuat, biasa bawaan saya hanya 20 inch berat maksimal 15 kg dengan 1 tas ransel kamera lengkap, saya selalu salut saya yang bisa bawa 2 koper 1 tas ransel … solo traveling jangan terlalu ngandelin orang! Apalagi ketika kamu harus ngejar kereta, buru2 masuk, masuk kereta dengan tangga yang lumayan tinggi biasa ada 3 anak tangga, terus kalo sendirian apakabar? Nunggu babang lewat? Iya kalo ada, kalo ga ada di dadahin ama kereta!
Jangan pernah berfikir kan baru pertama ke LN maka harus bawa isi satu lemari di koper πŸ‘€ , narik koper berat liat tangga menjulang itu pedih… parno juga kalo ada yg nawarin angkatin koper

3. Power bank, saya sempet di nyinyirin temen ketika powerbank byarpet … kalo travel sendiri usahain powerbank jgn byarpet apalagi kalau traveling 2 hr di jalan baru ketemu tempat ngecharge *setresss

4. Liat time table jam brp perkiran kamu akan turun (kereta atau bis) tanya orang di sekitar kalo bahasa informasi yang dipakai bahasa local, jgn tanya mepet, pastikan tanya ke org yg bisa bahasa ingris … atau gunakan google maps untuk mantau! , karena kereta rata2 kalao bukan last stop berhenti cuman 2-3 menit…. wassalam kalao bablas! Segera merapat ke tempat keluar kalo emang akan mau turun…jangan sampe nunggu kereta berhenti baru bergegas ke pintu keluar

5. Selalu gunakan webcheckin, capture semua kode, pastikan HP kamu ga mate ketika mau checkin

6. Buat yang menggunakan hijab pastikan jika perjalanan kamu menggunakan pesawat, dateng jangan mepet, segera masuk ke gate, karena kadang mau masuk ke boarding check pertama antri buanget, apalagi yang pake jilbab harus nunggu petugas cewe buat check2 ini itu terus di oles2 kertas

7. Saya biasa paling ga suka pulang malam, di indonesia ajah jarang pulang malam! Lebih baik menghindari jalan malam kecuali terpaksa, karena baru sampai atau harus pindah

8. Siapkan uang tersendiri untuk 1 hari pemakaian, pakai dompet kecil untuk memisahkan uang tersebut, kalo ga ada dompet ya udah plastik ajah

Kira2 itu sih mungkin ada yg mau nambahin silahkan

**note foto di swiss pake tripod, kalo tempatnya aman baru keluarin tripod tp kalo ga aman ga usah narsis hehehe

 

Tips solo travelling ke Eropa

selfi di Swiss

Pictures gallery of Cerita pengalaman solo traveling ke Eropa

  • Tips solo travelling ke Eropa
Advertisement
advertisement
Cerita pengalaman solo traveling ke Eropa | Backpacker | 4.5